Sembilan Tersangka Kasus Curat Premanisme Diamankan


Kapolda Jateng Kapolda Jateng Irjen Pol Ahmad Luthfi bersama Kasdam IV / Diponegoro Brigjen TNI Widi Prasetijono didampingi Kapolresta Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak bersama pejabat intansi terkait menunjukkan barang bukti yang disita dari tersangka pelaku kekerasan yang menjurus premanisme dalam acara di Mapolresta Surakarta , Jumat (26/2) (Bagus AdjiW)

SOLO, WAWASANCO-Kepolisian Daerah (Polda) Jateng bersama Polresta Surakarta berhasil mengungkap kasus kekerasan dengan pencurian pemberatan (curat)  yang menjurus kearah premanisme diwilayah Solo. Menyusul penangkapan sembilan tersangka berikut barang bukti diantaranya berupa delapan senjata tajam jenis pedang dan sebilah pedang Katana pendek, empat sepedamotor, tongkat pemukul dan button stick. Pihak berwajib saat ini masih memburu delapan tersangka yang sudah diketahui identitasnya.

 

.

 

“Tindak pidana kekerasan yang mengarah premanisme ini diduga dilakukan 19 orang yang tergabung dalam dua kelompok dengan sasaran di empat TKP di kota Surakarta. Kepada tersangka dihimbau segera menyerah.  Kita akan jebol sampai akar akarnya  terhadap kelompok tertentu yang menjurus premanisme di Surakarta. Khususnya wilayah Jateng tidak ada  kegiatan  masyarakat yang menjurus premanisme semacam ini”,tandas Kapolda Jateng Irjen Pol  Ahmad Luthfi didampingi Kapolresta Kombes Pol Ade Safri Simanjuntak  dalam pers release di Mapolres Surakarta, Jumat (26/2).

 

Pada acara yang juga dihadiri Kasdam IV/ Diponegoro Brigjen TNI Widi Prasetijono, Kapolda Jateng membeberkan, tindak kekerasan, ancaman kekerasan , pencrian dengan pemberatan serta kepemilikan  senjata tajam terjadi di tiga lokasi  di wilayah Sondakan  Kecamatan Laweyan  Surakarta pada  14 Februari 2021. Sebanyak 12 dengan berboncengan sepedamotor  melengkapi diri dengan senjat tajam dan tongkat pemukul  dengan dalih amliah mendatangi  warung milik Sumadi . Selain melakukan intimidasi  kelompok tadi mengambil uang korban Rp 400 ribu secara paksa serta merusak sebuah ketipung. Selanjutnya  kelompok yang sama mendatangi warung  milik Joko Prayitno  dengan mengambil uang korban Rp 183.000 serta merusak sebuah TV Polytron. Berikutnya kelompok menggunakan penutup kepala/ Cebo dan menutup plat nomor motor yang dikendarai juga mendatangi kediaman warung  Nining Sulistyowati dan memecah etalase tempat jualan . Pada tempat disebut terakhir kelompok preman ini  melakukan penganiyaan terhadap Mardiyanto  sehingga korban menderita luka.

 

 

Tiga hari sebelumnya  berlangsung tindak pengancaman kekerasan  yang dilakukan kelompok terdiri lima orang  di sebuah Pos Kamling  Di Danukusuman , Kecamatan Serengan  Surakarta . Para pelaku yang membawa senjata tajam  melakukan kekerasan terhadap warga . Atas kejadian yang berlangsung di empat TKP di Surakarta, Polda Jateng bersama Polresta Surakarta melakukan penyelidikan. Hasil investigasi scientif Kepolisian  berhasil ditangkap enam orang pelaku diantara 14 tersangka yang melakukan tindakan menjurus premanisme di tiga lokasi di Sondakan Laweyan.   Selain itu juga ditangkap tiga pelaku lain  dari lima tersangka yang melakukan tindakpidana di Danukusuman.

 

 

“ Saat ini Direktorat Krimumjantras Polda Jateng dan reserse Polresta tengah melakukan pengejaran terhadap delapan tersangka yang berstatus DPO. Jatidiri  para tersangka disebut terakhir sudah ada dikantong polisi. Para tersangka  diancam dengan pasal 170 ayat (1) dan (2) dan atau pasal 55 ayat (1) dan atau  pasal 363  ayat (1) ke 4 dan atau  pasal 335 ayat (1) ke 1 KUHP. Dan atau Pasal 2 ayat (1) UU Darurat no 12 tahun 1951. Para tersangka terancam pidana maksimal 10 tahun penjara jelas Irjen Pol  Ahmad Luthfi.

 

Pada bagian lain Kapolda Jateng menambahkn,  polisi juga  tengah mengembangkan dugaan adanya prostitusi on line dibalik tertangkapnya tersangka  kasus yang menjurus premanisme . Alasannya. Dua tersangka yakni YJPasal Solo  dan FN dari Sukoharjo ditangkap polisi   didalam sebuah kamar hotel  di wilayah Surakarta bersama  teman wanitanya.

Penulis : baaw
Editor   : edt