Dusun Tutup Ngisor Tuan Rumah Festival Lima Gunung

431

Sejumlah warga Dusun Tutup Ngisor, Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, sedang membuat panggung utama berbentuk Burung Garuda, yang akan digunakan untuk penyelenggaraan Festival Lima Gunung ke-18. Foto: Widiyas Cahyono

MAGELANG, WAWASANCO- Para seniman yang tergabung dalam Komunitas Lima Gunung kembali menggelar ajang  seni para petani dari lima gunung di wilayah Magelang , yakni Festival Lima Gunung (FLG)  ke-18. Perhelatan tersebut akan dilaksanakan 5-7 Juli mendatang dan  Dusun Tutup Ngisor, Desa Sumber, Kecamatan Dukun, Kabupaten Magelang, kembali dipercaya sebagai tuan rumah acara tersebut.

“ Ini untuk ketiga kalinya, Dusun Tutup Ngisor yang berada  sekitar 12 kilometer dari puncak Gunung Merapi dipercaya sebagai tuan rumah penyelenggaran Festival Lima Gunung. Sebelumnya, pada tahun 2008 dan 2015 lalu juga pernah dijadikan tempat kegiatan ini,” kata Penanggung jawab FLG ke-18, Sitras Anjilin, Kamis ( 27/8).

Sitras mengatakan, pada FLG tahun ini mengambil tema” Gunung Lumbung Budaya” dan mempunyai makna  bahwa kebudayaan di desa atau gunung, hingga saat ini masih terpelihara dan masih dilestarikan.

Diharapkan, dengan masih lestarinya kebudayaan yang ada di desa-desa tersebut, menjadi salah satu daya tarik tersendiri bagi orang-orang kota untuk berkunjung ke desa.

Menurutnya, festival seniman petani gunung dari lima gunung,yakni Gunung Merapi, Merbabu, Andong, Sumbing dan Menoreh ini merupakan  ajang pertemuan berbagai kelompok kesenian, seniman, budayawan, penikmat seni, pemerhati sosial, budaya, dan lingkungan dari berbagai kota dan luar negeri.

“Dalam festival ini tidak hanya diisi oleh seniman dari berbagai kota di Jawa  dan luar Jawa, juga akan diisi oleh seniman dari luar negeri seperti kelompok Kaori Okado, Jepang dan Victory, Australia, yang sudah memastikan diri untuk memeriahkannya,” kata Sitras yang juga Pimpinan Padepokan Seni “Tjipta Boedaja” Dusun Tutup Ngisor ini.

Untuk menyukseskan  festival tahunan para seniman petani gunung tersebut, pihaknya saat ini sedang  mempersiapkan  panggung utama yang akan dijadikan tempat pentas dari 77 kelompok seni tersebut.

Persiapan yang dilakukan yakni dengan membuat panggung di sebuah tanah lapang yang biasa digunakan para remaja dan pemuda setempat untuk bermain bola voli,  dengan dihias tata dekorasi berupa bentuk Burung Garuda.

Untuk mempercantik panggung berukuran 8x 8 meter dan panggung musik ukuran 4x 8 meter dan mempunyai  ketinggian 7 meter, sejumlah warga membuat seni instalasi berbentuk Burung Garuda  yang dibuat dengan menggunakan bambu dan blarak ( daun kelapa) dan daun salak.

“Kami memilih daun salak dan blarak, karena kedua bahan tersebut mudah didapat di Dusun Tutup Ngisor ini,” ujarnya.
Selain itu, panitia juga telah menyiapkan  penginapan  bagi para tamu yang ingin bermalam saat menyaksikan FLG ke- 18 ini, yakni sebanyak 60 rumah penduduk yang disediakan secara cuma-cuma.

“Untuk dari luar daerah, kami menyediakan penginapan. Penginapan di rumah-rumah warga dan disini sekitar 60-an rumah sudah semua dibooking untuk penginapan pengisi acara dan tamu," pungkasnya.

Ia menegaskan, dalam penyelenggaran Festival Lima Gunung ini, seluruh panitia dari Komunitas Lima Gunung, sebagai bukti kemandirian  secara tegas menolak segala bentuk sponsor dalam penyelenggaran even kesenian tahunan tersebut.

“Beberapa waktu lalu, para tokoh dari Lima Gunung  telah  membuat tanda tangan masing-masing di atas tanah Studio Mendut yang diberi nama "Sumpah Tanah" yang berisi penyelenggaran festival Lima Gunung tanpa sponsor dan proposal sumbangan,” katanya.

Penulis : widias
Editor   : jks