Dorong Penggunaan Cerpen Tiga Paragraf untuk Media Pembelajaran


MEMAPARKAN : dosen Pendidikan bahasa dan Sastra Indonesia, Universitas PGRI Semarang (UPGRIS), Muhajir Arrosyid, dalam Webinar Literasi, dengan topik Cerpen Tiga Paragraf: Alternatif Bentuk karya Sastra bagi Pendidik, yang digelar secara daring, kemarin.

SEMARANG, WAWASANCO - Cerita pendek menjadi medium populer, untuk menyampaikan pesan dan nilai-nilai moral. Bentuk cerita yang bisa disesuaikan dengan keperluan, membuat ia mudah untuk dimanfaatkan sebagai media pendidikan yang ringkas namun tak membosankan. 

Pun demikian dengan sifat cerita pendek yang lentur dan kontekstual dengan persoalan dan kebutuhan. Cerita pendek yang hanya berjumlah tiga paragraf pun bisa dimaksimalkan bagi mereka yang tak memiliki daya tahan membaca yang panjang.

Hal itu disampaikan dosen Pendidikan bahasa dan Sastra Indonesia, Universitas PGRI Semarang (UPGRIS), Muhajir Arrosyid, dalam Webinar Literasi, dengan topik Cerpen Tiga Paragraf: Alternatif Bentuk karya Sastra bagi Pendidik, yang digelar secara daring, kemarin.

“Cerita tiga paragraf ini bukanlah jenis asing di dalam karya sastra. Roni Agustinus pernah menerjemahkan sebuah cerita model begini dari sastrawan Amerika latin berjudul  Matinya burung-burung," terangnya.

Namun, pola semacam itu belum banyak dimanfaatkan dalam pengajaran. Untuk itu, Muhajir mengajukan cerpen tiga paragraf sebagai salah satu karya sastra yang memudahkan bagi guru sekaligus murid.

“Untuk menuliskannya, para guru harus mempersiapkan cerita yang mengemban satu gagasan. Gagasan ini sudah harus ada sebelum cerpen ini ditulis sehingga tidak bertele-tele,” ucapnya. 

Tidak hanya itu, komponen-komponen cerita juga harus sudah dikuasai oleh penulis cerita tiga paragraf tersebut, agar alur cerita berjalan efektif, sehingga pesan pun dapat tersampaikan kepada pendengar.

“Melalui metode pembelajaran ini, akan sangat membantu pendidik dalam melatih bercerita secara ringkas namun tepat guna. Nilai dan pesan-pesan kebaikan bisa dimasukan dalam cerita dengan tetap menarik perhatian siswa,” ujar penulis buku kumcer Menggambar Bulan dalam Gendongan, ini.

Kepala Disdikpora Kabupaten Jepara, Agus Tri Harjono, S.H., M.M., menyambut baik pelatihan ini bagi kalangan guru. “Pelatihan ini mampu meningkatan kerja karir guru dalam mengabdi di dalam dunia berpendidikan. Saya berharap setelah pelatihan ini, guru bisa menulis cerpen berkualitas.” 

Sementara itu, budayawan dan pendiri Jungpara, Sarjono, merencanakan hasil dari pelatihan ini akan dibukukan. “Nanti kita bukukan lalu di-launching pada bulan Mei, saat Hari Pendidikan Nasional," ungkapnya.

Selain itu, Ketua Program Studi Pendidikan bahasa dan sastra Indonesia, Eva Ardiana Indrariani, S.S., M.Hum, menyebut kerja sama ini akan diteruskan. “Melihat antusias dan banyaknya peserta yang hadir, kerja sama ini akan diteruskan,” tegasnya. 

Acara ini diselenggarakan berkat kerja sama Yayasan Jungpara dan fakultas Pendidikan Bahasa dan Seni, Universitas PGRI Semarang, serta didukung oleh Dinas Dikpora Jepara dan Komunitas Rumah Belajar.

Penulis : rls
Editor   : edt