Bupati Wanti-Wanti Bantuan ‘Upland’ Dimanfaatkan dengan Cermat


BANJARNEGARA, WAWASANCO-Bupati Banjarnegara, Budhi Sarwono, meminta agar bantuan dari dana kegiatan “The Development of Integrated-Farming System in Upland Areas” (Upland) bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya.

“Dana upland adalah untuk kegiatan dan kesejahteraan masyarakat. Gunakan dengan cermat, jangan di-cathil, apa lagi dikorupsi,” seru bupati pada acara pengarahan kepada penerima kegiatan Upland, di Pendapa Dipayuda, Senin (5/4/2021). 

Bupati mengajak para penerima dana Upland untuk bersyukur, karena dana tersebut merupakan hibah, dimana Banjarnegara terpilih dari 535 kabupaten kota yang ada di Indonesia.

“Harus kita syukuri karena ini dana hibah. Hanya 13 daerah yang menerima dari dari 535 kabupaten kota, termasuk Banjarnegara,” pesan bupati.

Kepala Dinas Pertanian, Perikanan dan Ketahanan Pangan Kabupaten Banjarnegara, Totok Setya Winarna SPI, dalam laporannya menjelaskan, bahwa dana hibah Upland bersumber dari Islamic Development Bank dan International Fund For Agricultural Development. Untuk Kabupaten Banjarnegara, dana difokuskan untuk kegiatan integrasi antara tanaman kopi dengan ternak (domba batur dan kambing). Pelaksanaan kegiatan selama 4 tahun (2021-2024), dengan nilai hibah Rp. 55.917.420.000,- dan untuk tahun 2021 teralokasi anggaran sebesar Rp. 12.495.949.800,-.

“Adapun penerima manfaat tersebar di 23 desa di 4 wilayah kecamatan, yakni Batur, Pagentan, Pejawaran, yang mempunyai kegiatan integrasi tanaman kopi dengan ternak baik domba maupun  kambing,” jelasnya.

Totok menambahkan, dana hibah upland digunakan untuk fasilitasi infrastruktur tani, pengembangan kopi berikut sarana produksi, pengembangan ternak, fasilitasi pengolahan dan pasca panen, pengembangan akses pembiayaan serta peningkatan kapasitas dan kelembagaan petani. Jumlah kelompok yang terfasilitasi mencapai 33 kelompok dengan anggota 1019 orang.

“Rinciannya, infrastruktur tani meliputi jalan usaha tani yang siap dibangun sepanjang 21.839 meter, 3 unit embung, irigasi perpipaan sepanjang 15.277 meter. Selanjutnya, untuk pengembangan kopi arabika mencapai luasan 473 hektar, pengembangan ternak mencapai 726 ekor  meliputi domba 506 dan kambing 220 ekor,” jelas Totok.

Pengarahan bantuan tersebut dihadiri Sekdin Peternakan dan Kesehatan Hewan Provinsi Jawa Tengah, drh Saeful Latif, para kepala dinas, camat, kades terkait dan poktan/ gapoktan/ kelompok penerima hibah kegiatan Upland. 

Penulis : rls
Editor   : edt